Home About Travel Diary PR News Cerpen Bloglist

Wednesday, 9 November 2016

Ciri-ciri blog yang saya suka singgah


Apparently mak ngah Ain missing Aisyah badly :'/ . So please excuse this picture ^^v

Assalamualaikum and hi geng!

Korang yang jenis tak suka blogging ni semestinya blogger yang looser dan sangat kerugian. Serius Ain cakap. Untuk yang busy tu tkpe lah. Ni yang jenis dok update blog hari-hari tapi tak pernah blogwalking.(bersangka baik yang dia buat schedule post) Pageviews hang ja nak jaga, yang orang lain taknak? Eh ada ke blogger yang mcm tu? Takdek kot kan xD

Kalau korang nak jadi antara blog yang paling Ain suka jenguk meh baca bawah ni. ( eh dah baca jangan gelabah tukar pulak blog korang tu, lain orang lain cita rasanya bukan? )

1. Blog yang menarik

Eh hello, siapa je yang dalam dunia ni tak suka benda yang cantik, menarik kau memang debom kan? Walhal nak cari pasangan hidup pun nak yang cantik hatinya, menarik perwatakannya bukan? Apatah lagi kalau bagi Lee Min Ho *dah kenapa tetiba mat korea ni sesat? Ain paling tertarik dengan blog yang masuk ja terus " OMG cantiknya blog dia!!!!!!!!! "  Ain seorang yang sangat jujur sebenanrnya. Kalau korang pernah dapat pujian yg Ain ckp blog korang cantik tu ketahuilah blog korang memang cantik! 

2. Pemilihan Font

Font antara faktor yang sangat Ain pentingkan semasa masuk blog orang. Ada blog yang suka tulisannya kalau boleh nak sama warna dengan background, juling mata nak baca. Udoh ler warna kelabu, tulisan kecik pulak tu. Terus hilang mood nak baca entry korang yang meletops tu. Ingat ya kawan-kawan. tak salah nak font kecil, tapi korang kena pandai susun perenggan/ayat. means kalau font kecil tu jangan la satu perenggan korang 1000 patah perkataan. faham tak? yang penting orang tak sakit mata baca entry awak, itu bermakna blog awak dah okay! Yayyy

p/s : Sejujurnya Ain still mencari font yang cantik untuk blog Ain tsk!

3. Drama/Movie Review

Ain sangat suka baca review drama or movie yang direview setulus hati dengan bahasa korang sendiri dan bukan kopipes dari orang lain. Maksudnya review tu memang korang tengok cerita tu then korang share dengan pembaca. Eh takpe jadi spoilers pun janji korang mention dekat atas entry tu " maaf unsur spoiler banyak " sebab kadang2 dah tgok cerita tu then nak tahu pendapat orang lain. Kadang-kadang baru tau kewujudan cerita tu lepastu baca sinopsis mcm best terus tak tentu arah nak tengok jugak. Ke Ain je gelabah mcmtu? hihihi

4. Cerita Peribadi

Ehhh bukan jaga tepi kain orang. Korang kena igt tak semua pembaca kita ni diorang kenal kita personally. So cara nak kenal and rapat serta buat kawan dalam dunia blog ni adalah dengan jadi "syok sendiri" cerita pasal korang supaya kitaorang yang tak kenal ni boleh kenal :) Tipulah tak suka baca cerita pasal artis. So korang anggap je korang tu artis. :P TAPI jangan pulak cerita nak burukkan orang je awak nak canang. Aib sendiri juga kena jaga okeh

5. Entry Bergambar

Ain suka sangat baca blog yang gambar dia banyak, tapi bukan bermaksud gambar je penuh sampai takdak cerita langsung :') Kalau gambo lawo okay lah kan. acceptable. Ini untuk mereka yang sangat suka bercerita. kalau boleh hundred thousand words dalam satu entry. Boleh takdak masalah. janji ada selingan gambar untuk cuci mata. 

p/s : selalu untuk blog travellers 

6. Entry terlalu Panjang dan ........

Macam Ain cakap dekat no 5 tu lah. Better avoid karangan spm korang kalau tak berniat nak letak gambo ;') Ciannn pembaca awak nak baca entry yang panjang. Dah la panjang hambar pulak tu #sentap

7. Cbox & Button Follow

Dua perkara ni sangat dititik beratkan ya anak-anak. Kadang2 malas nak komen sebab paham-paham la kalau muncul approve kalau bukan robot bagai tu. Haih sangat la tak suka. Jadi Ain lagi suka blog yg ada Cbox. Mesra blogwalk katanya. Cbox dengan butang follow tu jangan la sorok sis. Susah nak cari :')

Setakat ni cukup lah yang ni dulu. Ini cuma pendapat peribadi Ain. Jangan pulak ada yang terasa hati. Blog Ain pun buruk jugak. tahu. Dah la putih hambar pulak tu. Sebab tu kita suka singgah blog awak! haaaaaaaa

Okay sini dulu,

- Baca tanda sayang, Jenguk tanda rindu -



Tuesday, 8 November 2016

Cerpen 2 : MIMPI

" Maafkan saya, encik, puan. Kami telah berusaha sebaik mungkin. Allah lebih sayangkan dia. Anak encik dan puan tidak dapat diselamatkan. "

Aku lihat ibu aku rebah longlai di lantai. Aku lihat ayah masih kaku tanpa sepatah perkataan pun. Aku nampak 2 jururawat sedang memapah ibu. Ibu nak pergi mana. Adik dekat sini. Kenapa jeritan aku seolah tenggelam? Aku di mana? Siapa yang mati? Siapa yang doktor cakap Allah lebih sayangkan dia? Siapa? Kenapa ibu rebah? Kena ayah diam? Kenapa? Kenapa?

*****

" Adik, adik mimpi lagi ni. Bangun adik. Adira bangun Adira " nyaringnya suara ibu dan goncangan badan buat aku sedar dari mimpi yang aneh. Bukan kali pertama aku mimpi benda yang sama. Tiap kali aku mengadu pada ibu, mesti ibu cakap "mimpi kan mainan tidur" Tapi bu...... "Adik tidur tak basuh kaki ni" Tapi adik ada wuduk sebelum tidur, adik baca doa tidur. Ayat ini yang tak terluah tiap kali aku ingin bersuara.

"Adik, ayah dah tunggu dekat bawah tu. Cepat turun. Nanti terlewat pulak nak subuh jemaah"

Ya. mimpi tu kan mainan tidur. Biarlah seratus kali pun muncul, ia tetap mimpi bagi aku. Segera aku turun dari katil. Sebaik sahaja air menyentuh muka, mimpi tadi seolah-olah pergi bersama air yang mengalir ke mana aku tidak pasti.

Pagi itu seperti cuti-cuti semester yang lepas, aku banyak habiskan masa di rumah. Teman ibu masak, kemaskan rumah, bersihkan halaman rumah. Bukan tiada kawan tapi bagi aku ibu adalah kawan terbaik pernah aku ada. Setiap satu perkara yang aku lakukan ibu orang pertama yang akan mengetahuinya. 

"Seorang remaja perempuan parah apabila kereta yang dinaiki beliau terbabas dan melanggar pembahagi jalan"

Entah kenapa, suara dari kaca televisyen itu begitu menarik perhatian aku untuk melihat susulan berita tersebut. Nak kata suara pembaca berita lunak seperti yuna tak jugak. Mungkin berita itu yang menarik minat dan menjentik hati aku untuk teruskan menonton berita. Wait. Berita? Like seriously aku tengok berita? Duhhh sejak bila?

"Eh, adik sejak bila suka tengok berita ni?"

Ya, ibu betul. Adik tak pernah tengok siaran berita selama ni. Ibu cuma ketawa melihat aku berjaya habiskan 30 minit di hadapan kaca tv untuk menonton siaran berita. Aku anggap itu cuma kerana umur aku yang makin dewasa menjadikan aku lebih berminat untuk menonton siaran berita. Ya instinct aku tak pernah salah. Ini cuma salah satu tanda bahawa aku sedang meningkat dewasa.

"Ibu, adik lapar" rengekan aku disambut dengan senyuman ibu yang paling aku rindu bila balik kampus. Ibu suap aku haritu. "Eii mengadanya anak ibu ni" ya ibu, tetiba anak ibu jadi mengada. mungkin ibu akan rindu nak suap adik lepas ni.

****
"Ibu dah nak maghrib ni. Adik nak tutup tingkap kejap" Aku bangun dari sisi ibu selepas selesai memicit bahu ibu. Kesian ibu penat seharian melakukan kerja rumah.  

Wuuuushhhhhhhhhhh

Angin dari mana datang secara tiba-tiba menampar kasar muka aku. Ibu kuatnya angin ni. Sakit muka adik. Belum sempat aku tutup tingkap untuk menghalang angin dari terus menampar kasar muka aku, muncul satu cahaya yang sangat terang, tersepet mata aku menahan silau. Ibu ini cahaya apa? Sekarang kan dah nak maghrib?

****
Eh ibu, Aku nampak ibu ditenangkan ayah. Tapi kenapa ayah menangis? Ibu pun? Ehh kakak pun ada? Bukan kakak masih di universiti? Adik Cah pun ada? Adik kan sepatutnya dekat sekolah? Kenapa semua menangis? Kenapa banyak baju seragam putih? Aku di mana? 
Sambil berfikir aku berjalan laju ke arah ibu. Aku ingin memeluk ibu. Aku nak ibu menjawab semua persoalan aku. Tapi...... eh tu aku ? kenapa darah banyak memenuhi tubuh badan aku? Ibu sekejap ya, adik nak tengok betul ke perempuan yang baring sambil dikelilingi mereka yang berpakaian seragam putih itu adik. Ibu tunggu tau. Nanti adik peluk ibu.

"Masa kematian 11.00 pm"

Eh sekejap. Mati? Apa maksud encik? Eh encik ni doktor? Doktor itu saya??? Doktor kenapa diam? Hello saya cakap dengan doktor ni.

" Nurul Adira binti Hassan , masa kematian 11.00 pm, cedera parah di kepala"

Ah,
Sungguh aku terduduk, sebelah jasad aku sendiri. Aku menangis. Seolah melepaskan satu beban di dada aku terus menjerit. Setelah beberapa saat aku bangun, menghampiri jasad yang kaku. Aku selak kain yang menutupi muka jasad tersebut. Adira, kau dan aku adalah satu, tapi saat ini aku dan kau telah terpisah.... buat selamanya. Engkau akan kekal jadi jasad dan hilang dimamah cacing tanah. dan aku akan kekal sehingga hari perhitungan diSana.

Ibu. Ya ibu masih diluar.

" Maafkan saya, encik, puan. Kami telah berusaha sebaik mungkin. Allah lebih sayangkan dia. Anak encik dan puan tidak dapat diselamatkan. "

Aku lihat ibu aku rebah longlai di lantai. Aku lihat ayah masih kaku tanpa sepatah perkataan pun. Aku nampak 2 jururawat sedang memapah ibu. Aku lihat kakak terduduk di bangku sambil memeluk erat adik Chah. Aku berjalan longlai mengikut ibu. Ibu sedar, cuma masih terkejut. Anak yang ibu suap tadi rupanya sudah pergi dijemput Ilahi. Adik sayang ibu. Ucap aku sambil memeluk ibu.mungkin ibu akan rindu nak suap adik lepas ni. Perlahan aku pejamkan mata sambil mendakap kemas tubuh ibu yang tidak bermaya.

Berita di kaca tv semasa aku dirumah tadi rupanya aku sendiri. Tidak pernah aku jangka bahawa aku akan melihat wajah aku di kaca tv. Suapan ibu tadi ternyata kalimah-kalimah yang keluar dari mulut aku dengan izin-Nya. Angin kuat menyedarkan aku bahawa tempat aku bukan di dunia lagi. Ibu, ayah, kakak, Adik Chah dan lain-lain kita jumpa dekat sana ya? Adik tunggu.. Doakan adik baik-baik dekat Sana........


*****

"Allahuakbar! Allahuakbar!" saat kereta berpusing aku cuma mampu mengungkapkan kalimah Pujiaan itu sahaja. Langsung tidak aku berfikir untuk mengawal stereng kereta sehingga aku lihat pembahagi jalan benar-benar depan mata, dan akhirnya kereta aku bagai dilanggar sesuatu yang kuat seolah-olah kereta dipeluk rapat oleh pembahagi jalan. Aku biarkan mulut aku memuji Allah sambil kedua tapak tangan didakapkan kedada. 

-Tamat-